GP Farmasi Optimis Obat Sirup Aman Dikonsumsi Kembali, Perlu Kolaborasi dan Transparansi Banyak Pihak

- Senin, 2 Januari 2023 | 17:59 WIB
GPFI menggelar Bincang Pagi: Kembalinya Obat Sirup yang Hilang, Jangan Ada EG/DEG di Antara Kita di Jakarta.
GPFI menggelar Bincang Pagi: Kembalinya Obat Sirup yang Hilang, Jangan Ada EG/DEG di Antara Kita di Jakarta.

Gardunesia.com - Tiga bulan berlalu sejak mencuatnya kasus cemaran terhadap obat sirup yang diduga menjadi penyebab acute kidney injury (AKI) atau gagal ginjal akut pada anak (GGAPA) di Indonesia.

Hingga 13 Desember 2022 tercatat 324 kasus AKI/GGAPA dengan 200 kasus meninggal dunia. 

Prihatin akan terjadinya insiden tersebut, Gabungan Perusahaan Farmasi Indonesia (GPFI) menggelar Bincang Pagi: Kembalinya Obat Sirup yang Hilang, Jangan Ada EG/DEG di Antara Kita.

Diskusi ini bertujuan untuk bersama-sama memahami perkembangan kasus obat sirup dan mengajak seluruh pihak berkolaborasi agar masyarakat dapat segera mendapatkan akses atas obat sirup yang aman berkualitas dan berkhasiat di Jakarta.

Hadir sebagai pembicara Ketua Umum GPFI Tirto Koesnadi MBA, Direktur Eksekutif GPFI Drs Elfiano Rizaldi, dan Sekretaris Jenderal GPFI Andreas Bayu Aji (moderator).

Tirto menuturkan, kasus cemaran obat sirup merupakan kejadian yang belum pernah terjadi dalam Industri Farmasi (IF) Indonesia selama lebih dari 40 tahun.

Industri farmasi nasional memproduksi 90% dari total volume obat nasional dengan berbagai jenis tablet, sirup, injeksi, kapsul, inhalasi dan berbagai produk obat lainnya, namun kasus pencemaran ini hanya terjadi pada spesfik sirup saja, dan tidak terjadi pada semua jenis produk obat dari industry farmasi lainnya.

"Hal ini menunjukkan mayoritas sistem kualitas produksi industri farmasi dan sistem pengawasan dan pembinaan BPOM sudah mayoritas berjalan baik, namun ada penyebab spesifik yang menyebabkan hanya sirup yang bermasalah," ujar Tirto, dalam keterangan tertulis, Jumat 30 Desember 2022.

Padahal, selama ini pengawasan BPOM sudah termasuk yang sangat ketat diantara negara Asia, karena BPOM yang merupakan anggota dari Pharmaceutical Inspection Co-operation Scheme (PIC/S) telah menerapkan aturan yang mengacu pada standar internasional, yang selama ini telah memastikan kualitas dan keamanan sistem dan proses dan kualitas Industri Farmasi sesuai dengan panduan lazim standar internasional.

Halaman:

Editor: Davi Pranataliadi

Tags

Terkini

Peringati HUT Ke 22, BAZNAS Gelar Khitanan MassalĀ 

Selasa, 17 Januari 2023 | 23:45 WIB

BAZNAS Luncurkan Program ZCoffee

Rabu, 11 Januari 2023 | 22:58 WIB

Percepat Kerja Kemanusiaan, Jufi Gelar Raker 2023

Senin, 9 Januari 2023 | 08:55 WIB

Presiden Jokowi Terima Ketua Umum PBNU

Senin, 2 Januari 2023 | 22:00 WIB

Terpopuler

X